liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77

Apa Itu Dislipidemia? Dikaitkan Viral Kuliner Nasi Dibanjiri Minyak

Apa Itu Dislipidemia? Dikaitkan Viral Kuliner Nasi Dibanjiri Minyak


Jakarta

Makanan viral nasi dan minyak di pinggir jalan yang diolah dengan minyak berlebih. Menunya menyajikan sepiring nasi dengan taburan sambal dan bumbu minyak.

“Mereka dikasih nasi minyak karena acaranya penuh minyak goreng,” ujar penuturan dalam video viral jualan nasi minyak, seperti dilihat detikcom Selasa (17/1/2023).

Terkait hal itu, pakar penyakit dalam, dr Andi Khomeini Takdir Haruni, menyoroti efek pemicu dislipidemia. Dislipidemia mengacu pada tingginya kadar lemak dalam darah.

IKLAN

GULIR UNTUK LANJUTKAN KONTEN

Apa itu Dislipidemia?

Dikutip dari Medical News Today, dislipidemia terjadi ketika seseorang memiliki kadar lipid yang tidak normal dalam darahnya. Meskipun istilah tersebut menggambarkan berbagai kondisi, bentuk dislipidemia yang paling umum meliputi:

High low-density lipoprotein (LDL), atau kolesterol jahat, Low high-density lipoprotein (HDL), atau kolesterol baik, Kadar trigliserida tinggi

Jika seseorang menderita dislipidemia, itu berarti kadar LDL atau trigliseridanya terlalu tinggi. Tapi itu juga bisa menunjukkan tingkat HDL yang terlalu rendah.

Dalam dunia medis, kolesterol LDL dianggap sebagai jenis kolesterol ‘jahat’. Hal ini karena kolesterol jenis ini dapat menumpuk dan membentuk gumpalan atau plak pada dinding arteri. Terlalu banyak plak di arteri jantung dapat menyebabkan serangan jantung. Sedangkan HDL adalah kolesterol ‘baik’ karena membantu mengeluarkan LDL dari darah.

Sedangkan trigliserida berasal dari kalori yang dimakan tetapi tidak langsung dibakar. Trigliserida disimpan dalam sel lemak. Mereka dilepaskan sebagai energi ketika seseorang membutuhkannya. Jika seseorang makan lebih banyak kalori daripada yang dibakar, ini dapat menyebabkan pembentukan trigliserida.

Kadar LDL dan trigliserida yang tinggi dapat membuat seseorang berisiko terkena serangan jantung dan stroke. Kadar kolesterol HDL yang rendah juga dikaitkan dengan risiko penyakit jantung yang lebih tinggi.

Gejala Dislipidemia

Seseorang mungkin tanpa sadar menderita dislipidemia, seperti tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, terkadang tidak menunjukkan gejala yang jelas. Kondisi baru ini sering ditemukan saat pemeriksaan darah rutin.

Dislipidemia yang parah atau tidak diobati dapat menyebabkan kondisi lain, termasuk penyakit arteri koroner (CAD) dan penyakit arteri perifer (PAD). Baik CAD maupun PAD dapat menyebabkan komplikasi kesehatan yang serius, termasuk serangan jantung dan stroke. Gejala umum dari kondisi ini meliputi:

Nyeri kaki, terutama saat berjalan atau berdiri Nyeri dada Sesak atau tertekan di dada dan sesak napas Nyeri, sesak dan tertekan di leher, rahang, bahu dan punggung Gangguan pencernaan dan mulas Sulit tidur dan kelelahan di siang hari Pusing Palpitasi Keringat dingin Muntah dan mual Pembengkakan di kaki, pergelangan kaki, telapak kaki, perut, dan urat leher Pingsan

Gejala-gejala ini dapat diperburuk oleh stres. Jika Anda mengalami nyeri dada yang hebat, pusing, pingsan, atau kesulitan bernapas, segera temui dokter untuk pemeriksaan lebih lanjut.

Simak video “Penjelasan Seorang Dokter Tentang Dislipidemia”
[Gambas:Video 20detik]
(suc/naf)