liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77

Banyak Wanita Ogah Menikah, Korea Selatan Dibayangi ‘Resesi Seks’

Banyak Wanita Ogah Menikah, Korea Selatan Dibayangi 'Resesi Seks'


Jakarta

Korea Selatan berada dalam bayang-bayang resesi seks, sehingga mengubah gaya hidup pasangan suami istri di sana. Salah satunya dialami pekerja kantoran yang baru menikah, Choi Jung-hee. Ia mengaku enggan memiliki anak.

Choi Jung-hee berkata bahwa dia sering mendengar cerita tentang orang-orang yang senang memiliki anak. Namun, ia tetap berkeinginan untuk tidak memiliki anak atau tidak memiliki anak karena beban membesarkan anak juga cukup besar.

‘Hidupku dan suamiku adalah yang utama,’ katanya Penjaga.

IKLAN

GULIR UNTUK LANJUTKAN KONTEN

“Kami ingin hidup bahagia bersama, dan meskipun orang mengatakan memiliki anak dapat membawa kebahagiaan bagi kami, itu juga sering kali membuat kami merasa ingin menyerah,” lanjutnya.

Adanya perubahan gaya hidup pasangan Korea Selatan juga terlihat dari data rasio keluarga dengan satu anak di atas 40 persen. Selain itu, jumlah pernikahan yang mencapai titik terendah juga menurun menjadi 193.000 tahun lalu.

“Di negara di mana separuh populasinya sekarang percaya bahwa pernikahan bukanlah suatu keharusan. Beberapa, terutama wanita, memprioritaskan kebebasan pribadi dan dengan sengaja menolak pernikahan sama sekali.”

Meski keinginan untuk tidak memiliki anak tinggi, budaya perempuan yang diharapkan sepenuhnya menjadi ibu rumah tangga masih tinggi di negeri ginseng ini. Ini juga dipengaruhi oleh upah gender di sana yang merupakan yang terburuk di Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD).

Tak hanya gaya hidup, bayang-bayang resesi seks juga memengaruhi angka kelahiran di Korea Selatan. Menurut data statistik penduduk Korea pada 23 November, jumlah bayi baru lahir pada kuartal ketiga (Juli-September) sebanyak 64.085 anak, turun 3,7 persen atau 2.466 year-on-year. Ini adalah level terendah sejak statistik disusun pada tahun 1981.

Dari Januari hingga September, jumlah bayi yang lahir sebanyak 192.223, turun 15.582 dari tahun lalu 202.805. Ini adalah pertama kalinya sejak statistik disusun, jumlah bayi baru lahir turun di bawah 200.000.

“Jumlah bayi yang lahir menurun karena populasi wanita menurun dan jumlah pernikahan terus menurun,” kata Roh Hyung-joon, kepala divisi tren populasi di Statistics Korea.

“Selain itu, tingkat kelahiran menurun seiring bertambahnya usia saat lahir dan masa subur dipersingkat.”

Simak Video “Menkes Peringatkan +62 Warga Berisiko ‘Aging Population'”
[Gambas:Video 20detik]
(halo/vyp)