liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86

Review Violent Night: Malam Natal Paling Traumatis!

Review Violent Night: Malam Natal Paling Traumatis!


Jakarta

Bayangkan lagu Silent Night tapi kedamaian dan kemurnian malam digantikan oleh kekacauan, tembakan, dan adegan traumatis. Bayangkan film Home Alone, di mana penjahat tidak hanya terbentur, terlempar, dan menjadi korban lelucon bocah itu, tetapi juga dipotong-potong hingga kehilangan anggota tubuh. Itulah gambaran besar dari film Violent Night yang dibintangi oleh David Harbour. Film Natal bisa disaksikan di seluruh jaringan bioskop Indonesia.

Peringatan spoiler!

Judul sudah menjelaskan isi cerita film ini. Tapi kami tidak menyaksikan kengerian dan kebrutalan sampai seperempat jam pertama. Kali ini cukup singkat untuk diisi dengan pengenalan karakter, world building, dan momen-momen khas film Natal: musik, salju, dan tentunya Sinterklas atau Sinterklas. Dari tahun ke tahun, karakter ini tidak pernah absen dari film-film natal baik sebagai karakter maupun sekedar disebut-sebut. Berbagai film pun kerap mengabarkan bahwa sosok tersebut tidak nyata dan hanya dibuat-buat oleh orang tua untuk anaknya. Ketika anak-anak mencapai usia tertentu, mereka akan menyadari bahwa Sinterklas hanyalah tokoh fiksi. Violent Night menguji keimanan dan keyakinan penonton terhadap hal tersebut.

IKLAN

GULIR UNTUK LANJUTKAN KONTEN

Di sebuah pub di Inggris, kita bertemu Sinterklas atau Sinterklas (diperankan oleh David Harbour). Dengan tubuh besar yang khas dan kostum merah putih yang berani, ia menikmati minuman di sela-sela memberikan hadiah Natal kepada anak-anak di ‘daftar anak baik’ tahun ini. Dalam keadaan mabuk dia mengeluh dan mengungkapkan perasaannya tentang anak-anak zaman sekarang yang selalu menginginkan uang dan video game. Segera seorang lelaki tua berpakaian seperti Sinterklas datang untuk mendengarkan kisah Sinterklas yang ingin pensiun dan bersumpah bahwa ini akan menjadi Natal terakhirnya untuk memberikan hadiah kepada anak-anak.

Pemilik pub dan lelaki tua itu hanya mendengarkan tanpa menyadari bahwa mereka sedang berbicara dengan Sinterklas yang asli. Sinterklas Suci. Sinterklas selalu menjadi idola anak-anak setiap Natal. Adegan diakhiri dengan Sinterklas mengendarai kereta luncur yang ditarik oleh beberapa Rusa kutub, muntah dari langit dan kotoran jatuh ke wajah pemilik pub.

Adegan muntah mungkin satu-satunya adegan lucu yang bisa ditertawakan dengan nyaman. Selebihnya, Violent Night menampilkan adegan-adegan brutal yang sangat bertolak belakang dengan suasana Natal yang mereka tawarkan. Bahkan tertawa akan meninggalkan rasa bersalah.

Night of Terror (2022) Foto: dok. Gambar Semesta

Saat Sinterklas mengantarkan hadiah lainnya, Sinterklas terjebak di rumah seorang wanita kaya bernama Gertrude Lightstone. Dua anak Gertrude ada di sana: Jason dan Alva. Jason membawa istrinya, Linda, dan putranya, Trudy. Sedangkan Alva membawa pacar dan anaknya, Bert. Mereka mengira Natal tahun itu akan sama seperti sebelumnya, tapi tentu saja Night of Terror tidak akan punya waktu untuk menyampaikan kesenangan dan humor kelamnya.

Saat Santa tertidur di kursi pijat setelah masuk melalui cerobong asap rumah mewah Gertrude Lightstone, rumah tersebut dikelilingi oleh beberapa penjahat yang menyamar. Mereka mengejar harta karun yang disembunyikan di ruang bawah tanah dengan keamanan ekstra dan tidak dapat dirusak oleh apapun dan siapapun kecuali pemilik kunci. Di tengah kekacauan dan kehidupan semua keluarga Lightstone tergantung pada keseimbangan, Sinterklas mendengar permintaan yang tidak hanya mengembalikannya ke kekuatan masa lalunya, tetapi juga mengubah keinginannya untuk pensiun.

Ditulis oleh Pat Casey dan Josh Miller, pasangan yang juga menulis Shotgun Wedding (2013) dan dua film Sonic the Hedgehog (2020-2022), Violent Night mengubah kisah perjuangan sebuah keluarga untuk mendapatkan kekayaan dan perampokan di Malam Natal menjadi sesuatu yang tak terlupakan. Sudah pasti ini akan menjadi Malam Natal paling traumatis yang akan diingat oleh keluarga Lightstone. Rentetan jokes yang disebar sepanjang film berhasil dengan baik, terutama humor gelap slapstick yang membuat film ini memiliki rating 17+. Naskah tersebut kemudian diterjemahkan ke dalam visual yang apik oleh sutradara Tommy Wirkola (The Trip, Hansel & Gretel: Witch Hunters).

Banyak dialog nakal dan geli yang dalam konteks film ini sangat lucu dan efektif. Setiap adegan kekerasan tidak dijahit dengan suara-suara tegang melainkan musik Natal dari Dominic Lewis. Di satu sisi adegan yang ditampilkan sangat tidak manusiawi dan berdarah-darah, namun di sisi lain musik yang terdengar megah dan suci membuat pengalaman menonton film ini menjadi unik. Hingga timbul pemikiran, “Bukankah tertawa itu salah?” ketika penjahat ditembak atau punggung mereka ditusuk dengan paku tajam. Violent Night sesuai dengan judulnya yang berarti ‘malam kekerasan’ dan untungnya penyensoran film ini tidak sekejam biasanya.

Night of Terror (2022) Foto: dok. Gambar Semesta

David Harbour tampaknya tidak membutuhkan banyak usaha dalam melakukan adegan aksi karena ia telah muncul sebagai Red Guardian di Black Widow dan Hopper di Stranger Things. Dalam momen dramatis dan melankolis, David Harbour pun mengunyahnya dengan sangat halus sehingga mudah dicerna oleh penonton. Kerinduan akan kehidupan normal yang ia coba jalani dan kehidupan masa lalunya sebelum menjadi Sinterklas membuat sosok ini semakin memohon cinta. Jika Anda ingin tahu apa yang dilakukan Sinterklas sebelum menjadi Sinterklas, film ini punya jawabannya.

John Leguizamo yang kita kenal dari franchise Ice Age, John Wick, dan pengisi suara Bruno di Encanto, tampil sangat baik sebagai penjahat utama bernama Mr. Gober di sini. Pastikan Anda tetap membuka mata saat bersaing dengan Tn. Gober dan Sinterklas karena tidak hanya traumatis, adegan ini juga akan membuat Anda berpikir untuk membuat janji dengan terapis.

(aay/wes)